Pernikahan adalah institusi suci yang menandai awal petualangan berbagi kehidupan antara dua individu. Tetapi, apa hukumnya jika seseorang menikah dengan niat untuk tidak menyakiti pasangannya? Pertanyaan ini menuntut pemahaman dalam tentang niat dalam pernikahan dan bagaimana hal itu mempengaruhi status hukum pernikahan dalam berbagai sistem hukum, secara khusus dalam hukum Islam.

Pernikahan dan Niat dalam Islam

Niat merupakan aspek fundamental dalam semua tindakan dalam Islam. Ini disebut dengan ‘niyyah’, dan setiap tindakan dilakukan berdasarkan niat atau tujuan tersebut. Untuk pernikahan, niat harus jelas dan suci. Dalam pandangan Islam, pernikahan adalah ‘mithaqun ghalith’, yaitu ikatan yang sangat kuat. Intinya, pernikahan bukan hanya kontrak sosial, tetapi juga kontrak suci yang menuntut adanya niat baik dari kedua pihak.

Baca Artikel Lainnya  Bagi Umat Islam, Menaati Aturan yang Bersumber dari Allah, Rasul, dan Pemerintah Hukumnya

Dalam konteks ini, menikah dengan niat untuk tidak menyakiti pasangan adalah niat yang baik. Oleh karena itu, hukumnya hukum pernikahan bagi seseorang yang memiliki niat tersebut adalah sah atau halal, selama memenuhi semua syarat dan rukun pernikahan lainnya dalam Islam.

Keberlanjutan Pernikahan

Meskipun niat untuk tidak menyakiti pasangan dapat dianggap sebagai langkah positif, ini bukan satu-satunya faktor yang menentukan kebahagiaan dan keberlanjutan dalam pernikahan. Komunikasi yang efektif, kesetiaan, penghargaan dan pengertian terhadap pasangan juga sama pentingnya.

Baca Artikel Lainnya  Menurut Anda Bagaimana Sistem Kompensasi yang Baik Bagi Karyawan di Sebuah Perusahaan?

Mari kita ingat bahwa niat baik tidak selalu menghasilkan tindakan yang baik jika tidak didukung oleh pemahaman dan perilaku yang baik. Dengan demikian, meskipun memiliki niat baik merupakan awal yang baik, namun pasangan harus berusaha keras untuk mengaktualisasikan niat itu dalam tindakan mereka sehari-hari.

Kesimpulan

Pernikahan dengan niat untuk tidak menyakiti pasangan adalah sesuatu yang sah dan halal, selama memenuhi semua syarat dan rukun pernikahan lainnya. Meski begitu, niat yang baik ini harus diikuti dengan tindakan dan perilaku yang baik untuk memastikan kebahagiaan dan keberlanjutan pernikahan. Sebuah pernikahan yang bahagia dan sukses tidak hanya didasarkan pada niat baik, tetapi juga pada pemahaman, penghargaan, dan cinta yang mendalam antar pasangan.

Baca Artikel Lainnya  Pokok Pikiran yang Digunakan untuk Membuat Iklan Disebut