Termometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur suhu atau perubahan panas dan dingin dalam suatu sistem. Ada beberapa skala pengukuran suhu dalam termometer, yaitu Celsius, Fahrenheit, dan Kelvin. Dalam skala Celsius dan Fahrenheit, titik didih air adalah 100°C dan 212°F. Lalu bagaimana dengan skala Kelvin?

Untuk memahami hal ini, kita perlu terlebih dahulu memahami dasar dari skala Kelvin. Kelvin adalah satuan suhu “kelvin”, ditulis dengan lambang K, dan digunakan dalam sistem satuan Internasional (SI). Skala ini dinamai dari Lord Kelvin yang merancangnya pada tahun 1848.

Baca Artikel Lainnya  Jelaskan Langkah-Langkah untuk Menyalin Data Antarsel atau Antar Sheet dengan Benar

Berbeda dengan skala Celsius dan Fahrenheit, skala Kelvin diatur sedemikian rupa hingga 0K adalah “nol absolut”, artinya suhu terendah yang memungkinkan – tempat di mana semua aktivitas termal berhenti di tingkat atomik:

Kelvin memiliki ukuran satu derajat yang sama persis dengan satu derajat Celsius. Perbedaannya adalah bahwa 0°C pada skala Celsius berarti titik beku air, sementara 0K pada skala Kelvin adalah suhu terendah yang mungkin didapatkan (seperti disebutkan pada paragraf sebelumnya).

Baca Artikel Lainnya  Uraikan Bagaimana Kebijakan Moneter Kontraktif Dapat Dirasakan Dampaknya oleh Masyarakat?

Sehingga jika ingin mengubah suhu dari Celsius ke Kelvin, Anda hanya perlu menambahkan 273.15 ke derajat Celsius. Formula ini sebagai berikut:

K = °C + 273.15

Jadi, jika kita ambil contoh suhu air mendidih dalam skala Celsius yaitu 100°C, nilai ini dalam Kelvin akan sama dengan:

K = 100°C + 273.15 = 373.15K

Jadi, titik didih air dalam termometer Kelvin adalah 373.15 Kelvin.

Baca Artikel Lainnya  Aditif Makanan Merupakan Bahan Kimia yang Ditambahkan dari Luar dan Dapat Menimbulkan Bahaya, Karena…